Desain Modifikasi Motor Terbaik: www.otodesain.net

  • 10:52:18 am on June 20, 2011 | 29
    Tags: , , , , ,


    Halo masbro…jumpa lagi…wah..samidi minta mangap deh…beberapa hari ini absen ngepost artikel baru. Ada kerjaan yang harus diselese-in…Huhu..rugi ni, trafik langsung anjlok juga😦 Hmmmm…hari ini kita ngobrolin apa ya…ngobrolin hal yang sedikit teknis aja bro, tentang sasis dan GP12.. Seperti yang masbro udah pada tahu, Ducati udah ngetest GP12 nya lagi. Test terakhir dilakukan di sirkuit Mugello. Nicky Hayden ngetest GP12 duluan sebelum Rossi. Dari sekian kali test yang udah dilakukan Ducati, sisi teknis GP12 mulai terkuak bro. Ternyata GP12 bakal menggunakan layout suspensi belakang yang berbeda dengan seri-seri Desmosedici sebelumnya. Kaya apa si sistem suspensi yang digunain di GP12? Mari kita simak bersama bro!

    Gak butuh profesor motor buat mbedain swingarm GP11 dan GP12...

    Di musim 2011 ini, Ducati udah bolak-balik berusaha mengubah settingan sasis dan suspensinya bro. Hal itu atas pesanan Vale dan tim mekaniknya, karena bagi mereka sasis dan suspensi yang mumpuni adalah kunci racikan Desmosedici agar bisa bersaing dengan M1 dan RC212V. Update sasis bagian satu udah dilakukan di seri motoGP Estoril dengan memberikan sasis karbon bagian frontend yang baru. Sasis yang juga terhubung dengan airbox Desmosedici itu sepertinya sasis atas masukan Rossi dan Hayden agar bagian depan motor lebih mudah dikendalikan. Dan sepertinya obat untuk bagian depan itu memang cukup mujarab. Vale gak begitu mengeluhkan tentang pengendalian frontend motor. Tapi apesnya, sekarang tinggal bagian belakang yang bermasalah. Dan untuk mengatasi hal itu butuh obat yang lebih berat dosisnya dibanding cuma rombakan kecil di bagian sasis atau swingarm. Hmmm..mengapa ane ngomongin GP11 padahal niatnya mau bicarain analisisnya GP12? Gini bro…GP12 gak boleh punya bawaan penyakit kaya seri-seri Desmosedici sebelumnya. Oleh karena itu, belajar dari kekurangan GP11. Sistem suspensi GP12 dikembangkan dengan separo teknologi GP11 dan separo teknologi baru.

    Sistem lama yang tetap dipertahankan di GP12 adalah mesin Desmosedici masih digunakan sebagai bagian utama dari sasis. So, mesin Desmosedici adalah elemen kunci Dari sistem suspense depan, sistem suspensi belakang dan juga subframe tempat duduk rider. Itu adalah ciri khas Ducati di motoGP bro. Tapi, di tahun 2012, GP12 bakal menggunakan sistem suspensi belakang yang sama sekali berbeda dengan seri-seri Desmosedici sejak tahun 2003. Banyak orang bertanya-tanya, “Kenapa Ducati gak bikin sistem sasis dan suspensi yang konvensional aja, kaya yang dipake sama pabrikan-pabrikan Jepang?” Jawabanya dua bro: Pertama membuat sasis yang sama sekali baru akan membutuhkan sumber daya yang luar biasa besar, sumber daya duit dan juga sumber daya otak buat ngeriset-nya. Ditambah lagi Ducati gak terbiasa dengan hal itu, dari dulu Ducati mengandalkan sasis tubular, sasis karbon dan mesin yang juga merupakan bagian dari sasis. So, bisa dikatakan Ducati gak punya keunggulan dalam mengembangkan sasis deltabox yang konvensional untuk balap motor prototype. Alasan kedua adalah dari hasil test sasis yang dilakukan, ternyata hasilnya gak jelek, bahkan Vale dan Ducati percaya kalau hasil itu bisa ditingkatkan dan bisa membuat Ducati kompetitif. “Solusi yang dibutuhkan bukan sasis baru dengan desain yang tradisional (konvensional seperti deltabox), dan hal itu didukung oleh data tentang desain sasis yang digunakan saat ini, yang membuat kami tenang. Data itu bisa ngasih tau ke kami kalau Desmosedici bisa kompetitif menggunakan sasis yang sekarang dipakai,” gitu penjelasan Vale di Silverstone kemaren ketika dia mengalami masa tersulitnya bareng Ducati di musim 2011.

    Pelototin bener-bener sistem suspensi Desmosedici GP3-GP11 bro...bertumpu pada mesin! GP12 beda...!

    Hmmmm….kalo kaya gitu solusinya apa dong bro? Ambil jalan tengah dong…dimana-mana jalan tengah lebih enak…nyaman…kejepit-jepit soalnya:mrgreen: Dari foto-foto GP12 yang beredar, desain swingarm GP12 berbeda dengan GP11. Teknisi Ducati di Bolgna sono disinyalir menggabungkan desain khas Ducati yang menggunakan mesin sebagai tumpuan swingarm dan sasis belakang sebagai tumpuan suspensi belakang. So… suspensi belakang di GP12 kemungkinan besar akan bertumpu juga pada bagian sasis belakang Desmosedici. Hal ini mirip dengan desain-desain suspensi belakang pada motor-motor jepang. Kenapa hal ini dilakukan, lagi-lagi balik ke omongan Vale dan pihak Ducati, mereka gak ingin menghilangkan DNA Ducati, dengan karakteristik tenaganya yang khas. Perubahan desin itu menghasilkan keuntungan yang signifikan dalam hal pengendalian motor bro. Dari informasi yang didapat, ketika motor sedang menghabisi tikungan di sirkuit, maka salah satu bagian yang mendapat tekanan terbesar adalah suspensi belakang. Dan sesuai dengan teori bro…ketika lengan ayun mendapatkan tekanan di tikungan, maka ada mendapatkan gaya puntir. Dengan desain baru GP12 itu, akan memungkinkan pergerakan atau fleksibilitas lengan ayun atas gaya yang didapat dan disalurkan serendah mungkin ke bagian bawah motor. Hasilnya, pengendalian motor di tikungan akan lebih baik.

    Itu bro..sedikit analisis tentang sistem suspensi GP12. Masih banyak hal yang bisa dibahas…seperti misalnya apa untung rugi penggunaan sasis serat karbon di Desmosedici. Hmmmm..insyaAllah hal ini bakal ane bahas di artikel mendatang bro…😎 soo..tungguin terus artikel dari mister Samidi bakul kacang…:mrgreen:

     

Comments

  • asmarantaka 10:59 am on June 20, 2011 | # | Reply

    arm GP12 lebih normal kang:mrgreen:
    yg GP11 anehh bnerr:mrgreen:

  • Faris Naufal Athif 11:05 am on June 20, 2011 | # | Reply

    hihi rasakaan musim depan rossi udah kompetitif

    • ifan hiellmy 11:57 am on June 30, 2011 | # | Reply

      amienn mudah mudahan itu lah ane harepin …

  • penggemar ninja 2:31 pm on June 20, 2011 | # | Reply

    klo dilihat sich ane yg biasa lihat motor jepun emang aneh..:)

  • rossifumi 5:10 pm on June 20, 2011 | # | Reply

    mantap mas bro,.kenapa ga GP11 aja dijadiin begitu mas bro?apa takut risetnya ga kekejar kalo di aplikasiin ke GP11? ane udah empet liat motoGP ga seru begini

    • masTer Samidi O_O 5:22 pm on June 20, 2011 | # | Reply

      Kemungkinan besar…butuh waktu dan biaya besar buat ngeriset dua motor sekaligus..dalam waktu yg bersamaan..gak fokus juga bro…apalagi 800cc dan 1000cc beda jauh karakteristik tenaga nya…so, gak bisa semudah itu ngaplikasiin ke GP11. Dan ane rada yakin, kalau Ducati punya batas buat GP11..suatu saat mereka harus fokus ke GP12 dan melupakan GP11…kalau ga mau di tahun 2012 bisa kompetitif mengejar Honda n Yamaha. Tapi…semoga aja beberapa data GP12 bisa dipakai di GP11..😉 jadi bisa rada berubah la Ducati di tahun 2011 ini…

  • Win Baguss 5:46 pm on June 20, 2011 | # | Reply

    ditunggu gp12nya
    ntar klo kurang greget jgn sampe cari alasan waktu riset yg mefet

  • wahyutopan 5:47 pm on June 20, 2011 | # | Reply

    Swing Arm GP12 udah di aplikasi pada GP11 kok, kmren Franco Battaini yg test drive, jadi kita tunggu hasilnya di Assen..

  • wangi 6:31 pm on June 20, 2011 | # | Reply

    bentuk arm-nya kyk punya rc212v nya honda…ya kan..ya kan…

    • ganz 7:45 am on June 21, 2011 | # | Reply

      bentuk arm rc212 juga niru bentuk arm M1 yg dikembangkan rossi sejak 2004,

      • ifan hiellmy 12:02 pm on June 30, 2011 | # | Reply

        sooo…..jd smua kuda besi bekas tunggangan rossi design armnya hampir mirip alhasil mngkin itu lh salah satu ramuan ajaib rossi + mekaniknya…:D

  • wangi 6:36 pm on June 20, 2011 | # | Reply

    Honda RC212V 2011

    betul kan..tadinya gp11 sudut ke atas, setelah lihat rc212v kenceng dan stabil sudutnya pindah kebawah deh..
    ah rossi nyontek honda mulu nih, dulu mesin m1 juga nyontek honda, sekarang casis nyontek honda lg.

    • wahyutopan 11:37 pm on June 20, 2011 | # | Reply

      pertama muncul motoGP dengan versi 4 tak 990cc, honda RCV2 yg ngembanginkan rossi… wajar aja settingannya di terapkan di Ducati.

    • daris 4:21 am on June 21, 2011 | # | Reply

      yang pertama kali memakai yamaha M1 990cc

    • ganz 8:04 am on June 21, 2011 | # | Reply

      yang nyontek itu honda kali …
      bentuk arm rc212 juga niru bentuk arm M1 yg dikembangkan rossi sejak 2004,

      nih gambar M1 2004 yg dikembangin rossi JB

      sebelum kedatangan rossi, yamaha tahun 2003 memakai ini

      nih gambar rc211v 2004
      http://www.techdigest.info/wallpicagenlarge.php?image=4_735

      hayoo…yang bener rossi nyontek honda atau honda yang nyontek rossi…
      tukang nyontek kok teriak nyontek…hehehe

  • Mercon C FireBlade Rider Stabilizer Nasi Kotak 8:42 pm on June 20, 2011 | # | Reply

    wah, mantap, blog ini terdepan kalo udah analisa motoGP,
    btw, bener juga bro, GP12 ini bagusnya sasis gak perlu diutamain
    yang penting disini sebenernya mesin, karena selain harus bersaing dengan tim CRT, TIm CRT juga punya keleluasaan dalam syarat yang notebene lebih ringan

  • inno46 10:46 pm on June 20, 2011 | # | Reply

    Sip sip, yg jadi pertanyaan skrg, gm n dgn GP11nya…

  • tiyo 2010 4:17 am on June 21, 2011 | # | Reply

    kalo aku punya sudut pandang yang lain….beda GP11 dengan GP 12 adalah pada stiker senderan joknya…..kalo pada GP11 ada stiker anjing kesayangan Vale, kalo GP12 ga ada, cuma polos hitam…….wkwkwkwkwk

  • devina alecia 5:46 am on June 21, 2011 | # | Reply

    nunggu GP13 aza kebih ok he…he..hee…

  • rossifumi 7:32 am on June 21, 2011 | # | Reply

    coba peraturan tes kaya dulu,.seperti waktu rossi pindah dari Honda ke Yamaha. Jadi bisa maksimal. Dan waktu itu honda pun melarang rossi sampe akhir taun buat nyoba M1. Tapi hasilnya diwelkom menjadi pereda kemenangan Yamaha. Tapi emang susah juga sih,.karna ducati berbeda filosofi dengan motor jepang.
    so ayo dong JB..Genjot terus teknisi ducati biar makin giat ngembangin..

  • preziosi 7:34 am on June 21, 2011 | # | Reply

    pagi mister sam
    nih udah ada konfirmasi dari ducati, mulai seri Assen mereka akan menggunakan sasis GP12 di GP11
    untuk VR46,,,
    http://www.ducatinewstoday.com/2011/06/rossi-to-race-with-2012-chassis-at-assen-motogp/

    • masTer Samidi O_O 7:52 am on June 21, 2011 | # | Reply

      WOW…thanks bro…mantaaapp….😎 langsung menuju Te Ka Pe!

  • rossifumi 1:08 pm on June 21, 2011 | # | Reply

    yoiyoi,.baru baca nih yang bakal make sasis GP12,.asiikkk,.,.

  • uduk-uduk 2:16 pm on June 21, 2011 | # | Reply

    nama motornya juga beda, jadi desmosedici GP 11.1…….
    koq jadi lucu ya,,jangan sampai deh ada desmosedici GP 11.2 ato 11.3…hihihihi

  • RCV, YZR M1, Desmosedici: Hayoo..!!Siapa Mencontek Siapa???? « ngobrolmotor 5:15 pm on June 23, 2011 | # | Reply

    […] obatnya adalah dengan menghubungkan suspensi belakang ke sasis motor. Seperti yang ane bahas di sini. Mau gimana lagi..dibilang nyontek ya emang kaya gitu sistemnya…dan Rossi n Burgess terbiasa […]

  • ipanase 9:51 pm on June 23, 2011 | # | Reply

    wow

  • ipanase 9:58 pm on June 23, 2011 | # | Reply

    wani piro?


Tulis komentar aaahhh....

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: