Desain Modifikasi Motor Terbaik: www.otodesain.net

  • 10:02:57 pm on June 12, 2011 | 26
    Tags: , , , , , , , , , , ,


    Seri enam motoGP baru saja selesai bro. Dan seperti biasa, Stoner memenangkan seri GP Silverstone secara telak (gak kaget!) sampai meng-overlap dua pembalap paling belakang. Honda sangat superior di trek ini. Walaupun dalam kondisi basah, RC212V tetap anteng digeber di tikungan-tikungan teknikal Silverstone. Di awal balapan, kita berharap bakal ada duel seru pembalap dalam posisi 4 besar. Tapi seperti biasa juga, suami Adriana lepas dari rombongan. Hoheho yang biasanya tenang dalam menghadapi trek basah sepertinya mulai gatal pantatnya gak bisa nyalip Dovi.

    Dan M1 itupun hancur bersama runtuhnya pimpinan klasemen ridernya....

    Sebenernya, kemampuan motor Hoheho dan Dovi sepertinya gak begitu beda. Bahkan Hohe sangat mungkin bisa mendahului Dovi. Tapi Dovi selalu menutup peluang Hohe buat nyalip secara sempurna. Dalam kondisi balapan basah, konsentrasi adalah nomor satu bro. Rider gak boleh lengah sedikitpun. Meleng sedikit dan salah titik pengereman, motor bakal langsung tergelincir. Keseimbangan hilang, grip roda pun ikut ilang….jatuh.. Dan itulah yang terjadi sama Hoheho dan SuperSic. Secara mental Hoheho mulai gak tenang karena Stoner semakin jauh karena dia gak cepet-cepet nyalip Dovi. Hohe mulai jengah karena di posisi 3, poin nya bakal langsung kesalip sama Stoner. Karena itulah dia mati-matian ingin cepat-cepat mendahului Dovi. Untuk mengamankan pimpinan klasemen dan agar Soner gak kabur terlalu jauh. Tapi apa mau dikata, perjuangan mendahului Dovi lebih berat dari yang dibayangkan. Usaha itu menghabiskan beberapa space konsentrasi otaknya yang sebenernya sangat dibutuhkan dalam balapan basah. Hoheho kehilangan grip ban belakang, tergelincir dan hilang sudah tampuk kepemimpinan klasemen dari tangannya.

    Sama halnya dengan SuperSic, entah karena jampi-jampi pendukung Daped dan dukun Spanyol sangat kuat:mrgreen: atow karena dia kebayang-bayang terus jatuh ketika posisi depan, dia jatuh beneran ketika lagi mbuntutin Dovi. Kasihan bener si Kribo. Keliatan banget kekecewaan dia ketika dia jatuh…seolang dia ngomong, “Duh Gustiii…sampe kapan ane dihukum jatuh ketika posisi podium…ane udah tobat kok:mrgreen: ”  Yang jelas, SuperSic jatuh ketika dia asyik mbuntutin Dovi dan berusaha mendahuluinya di tiap kesempatan. Dan seperti Hohe, dia malah kehilangan konsentrasi dalam jalur balapnya sendiri. Apes…

    Segitu besarnya kah dosamu Sic....? Ampe belum pernah merasakan indahnya podium...😦

    Empat jempol pas kita tunjukkin ke Colin Edwards, setelah cedera collarbone minggu lalu dia malahan podium di seri ini. Walaupun masih campur dengan keberuntungan, kemampuan dan konsentrasi dia dalam menjaga kestabilan motor selama 20 lap dengan kondisi bahu yang belum sembuh benar adalah hal yang luar biasa. Selamat juga buat Colin yang menyelamatkan muka Yamaha. Karena dua M1 biru sudah dihancurkan sebelumnya oleh keganasan Silverstone plus absennya pembalap tuan rumah Cal Crutchlow.😈

    Buat Ducati…hmmm…ga da kata-kata lagi lah buat Ducati. Ane bingung harus komentar apa. Kondisi Ducati di seri ini bener-bener abu-abu…gelap..segelap awan di Silverstone saat motoGP. GP11 yang biasanya superior di trek basah kali ini gak bisa bicara banyak. Hayden sempat mencetak fastest lap tapi sempet pula didekati Bautista dengan Suzuki-nya. Karel Abraham bisa unggul dari Rossi di kualifikasi. Rossi finish ke 6 tapi kayanya gak menunjukkan hal yang positif, bahkan dia kalah jauh sama Suzuki. Fyuu..banyak banget yang terjadi…ane bingung apa yang terjadi dengan Ducati…😳 Mungkin masbro ada yang tahu….??????

     

Comments

  • kriwil 10:21 pm on June 12, 2011 | # | Reply

    ane juga heran gan,ada apa dgn ducati..
    tapi biar gimanapun ane tetep jagoin rossi..
    dah cinta mati.

  • Neo 10:48 pm on June 12, 2011 | # | Reply

    Ga usah bingung2 bro, nyante aja.. Haha

  • lugu pol 11:04 pm on June 12, 2011 | # | Reply

    pakai dukati bekasnya stoner saja

    • devina alecia 6:07 am on June 18, 2011 | # | Reply

      lucuuuuuuuu…….

  • rossifumi 11:11 pm on June 12, 2011 | # | Reply

    kayanya ducati ga berkembang setupnya bro,.gatau karna rossi taun kmaren ga ikut,trus dia udah nyoba tapi pake motor massal.jadi bukan make desmo.bahkan rossi aja bilang mau liat2 data hayden, wong tadi warm up malah ndelosor,.so jadi settingan ga berkembang disini.yah semua tau yang diharapkan ducati adalah rossi bisa bikin desmo dapet setting terbaik dan enak dibetot.Tapi doi juga rada burem kayanya sama silverstone.
    Sedangkan yang laen settingan sepertinya pas. 3 Rider honda di depan di awal2 race. Keseimbangan motor dan traksi terjaga terus. hohe sama spies juga lumayan ngacir motornya. Cuma lagi apes aja mereka yang betot gas terlalu dalem karna ga mau ditinggal ngacir sama casey. kalo casey bisa nentuin kapan mau ngebetot kapan dia baca trek. makanya itu bisa konsisten and dapet fastest lap juga doi.
    Rossi and JB mesti terus puter otak buat bikin desmo enak.Lorenzo kudu bisa ngomong ama motornya biar teknisi yamaha bisa punya arah pengembangan yang jelas. And supersic juga mesti banyak banyak nahan esmosi. Kalo enggak mungkin era doohan akan terulang :(…

    • masTer Samidi O_O 10:16 am on June 13, 2011 | # | Reply

      Sependapat bro…banyak banget PR dan harapan buat pembalap lain selain Stoner (dan Dovi) agar balapan jadi seru. Mau bergantung pada hujan biar seru juga susah…karena hujan gak pasti selalu dateng…plus Stoner semakin memantapkan jadi Rainmaster…Vale, JB dan pabrikan Ducati harus putar otak lebih keras..padahal maslah sekarang merembet ke rear end..plus pasti ada titik dimana mereka harus fokus di GP12 1000cc! SuperSic…hmmmm..bahaya juga ni,jangan sampe deh mentalnya jadi melempem karena jatuh terus…semoga tetep jadi singa gondrong yang berani “nggigit” asal jangan nggigit diri sendiri aja:mrgreen:

  • nhd 11:16 pm on June 12, 2011 | # | Reply

    Mungkin rossi berusaha menghilangkan keliaran Ducati, tapi malah ducatinya gak mau lari. Repot juga ya.

    • masTer Samidi O_O 10:18 am on June 13, 2011 | # | Reply

      Sebenernya masalah lari itu sedikit lebih mudah bro…masalah yang lebih besar adalah bagaiman mengendalikan tu motor..kalo kemaren gak mau diajak belok, eh sekarang malah roda belakang yang gak stabil. Dulu waktu di Yamaha, Rossi bisa unggul dari Honda dan Ducati karena unggul di tikungan bro..walaupun tenaga kalah, asal paket motornya pas..gampang dikendaliin, 30% kemenangan udah bisa dapet lah…selebihnya tinggal ngencengin mesin plus kemampuan pembalap😉

  • Mercon C FireBlade Rider Stabilizer Nasi Kotak 11:22 pm on June 12, 2011 | # | Reply

    ulasan yang mantap, yamaha naro 3 perwakilan di silverstone, yang finis cuma satelit 1, berarti edwards ini rider satelit pertamax ya yang dapet podium😀

    • masTer Samidi O_O 10:20 am on June 13, 2011 | # | Reply

      Mau tau kenapa Edwards bisa menang broo…?Tuh ada jimat nya..di artikel Samidi selanjutnya..:mrgreen:

  • sof 11:23 pm on June 12, 2011 | # | Reply

    Rossi masih tahap penyelarasan, sama seperti pada saat dia pindah ke Yamaha kan ngak lsg podium, malah merana dan bulan-bulanan dengan Yamaha biru Gooo!!!! dan Yamaha kuningnya yg dulu, kita liat saja permainan dia di tahun berikutnya, pasti sudah jauh beda, kalau untuk masalah umur, sdh ada pembuktian dari Mick Doohan, umur tidak jadi masalah….,…pokoke jagoan aye nomor satu tetap Rossi, dan nomor dua Pedrosa,…karena mewakili rider2 berbadan kuntet seperti aye🙂 , best regards

    • masTer Samidi O_O 10:23 am on June 13, 2011 | # | Reply

      Mmmm..koreksi dikit bro..Vale langsung juara ketika pakai Yamaha pertama kali…tepatnya di Afrika Selatan. Dia duel lawan Biaggi dengan Camel Honda..di trek lurus M1 dibabat habis ma RC211V saat itu..tapi dia menang karena unggul di tikungan. Yah..semoga dia bisa menemukan racikan yang pas buat Desmosedici….😉

  • がんばろう日本 11:48 pm on June 12, 2011 | # | Reply

    klo ga salah hohe injak rem belakang terlalu dalam hingga selip
    klo simon kayaknya sih memang ban ga menapak sempurna(aquaplaning)
    ducati mending konsen diwsbk aja

    • masTer Samidi O_O 10:25 am on June 13, 2011 | # | Reply

      Walah..jangan dong bro…motoGP lambang supremasi pabrikan…Suzuki aja berani tanding di motoGP..masa Ducati nyerah begitu aja…😎

  • tiyo 2010 2:18 am on June 13, 2011 | # | Reply

    ga ada rossi kumpul dibarisan depan jadi ga rame, karna dia bisa jadi drama dan bumbu penyedap dalam sebuah race, kalo stoner emang jagonya ngacir….kalo dah gitu…waduh …ga rame…boring

  • willykk 8:05 am on June 13, 2011 | # | Reply

    ck2.. pada napsu semua pengen nyalip si Dovi akhirnya pada kena batunya😆

    coba klo si JL aman2 ajah di posisi ke-3 kan masih dapet poin ya gak ??

    MarcoSimo nasip banget.. pdhl udah posisi 3😥

    btw met kenal ya browh.. http://willykk.wordpress.com🙂

    • masTer Samidi O_O 10:27 am on June 13, 2011 | # | Reply

      Jelas dapet dong kalo bisa finish ke 3…cuma klasemen kesalip ma Stoner…makanya JL coba ambil resiko.. Kayanya Dovi bisa dapet julukan baru ni…Silent Killer

  • Andy Sippil 9:57 am on June 13, 2011 | # | Reply

    Di era 800cc terakhir ini Rossi ga bs berbuat banyak,. dari dulu sampe sekarang Ducati masih bermasalah dengan “front end”nya,. yg menyebabkan Desmo susah diajak belok,. walaupun dah ganti chassis carbon,. itupun belum menyelesaikan masalah,.

    • masTer Samidi O_O 10:30 am on June 13, 2011 | # | Reply

      Justru beberapa pengamat bilang material karbon salah satu penyebab kenapa Ducati susah stabil bro…kalo gak salah Masao Furusawa bapak M1 juga pernah komentar tentang material karbon buat sasis. Tapi Ducati masih yakin kalau sasis karbon bisa unggul..salah satunya karena bobotnya yang sangat ringan..

  • dnwibowo 11:14 am on June 13, 2011 | # | Reply

    tapi penampilan Dovi emang keren bgt di silverstone ini ya, asli gak nyangka, biasanya kan dia di rombongan kedua duel ma VR. Dia bisa nutupin hoheho ma simon ampe pada ndlosor😀

  • ibnu 5:37 pm on June 13, 2011 | # | Reply

    biasa buat super sic lg masa2 nenangin emosi, ingat zaman lorenzo baru di motogp…??? sama kaya super sic jatoh terus……….. malah semmpet cedera, ya begitulah ini masa transisi super sic, zamannya the doctor juga bro, awal2 dy naik gp500, pake nsr 500 bekas alex crivile, jatuh terus… musim berikutnya baru mangtappppppppppppp….

    • masTer Samidi O_O 7:33 pm on June 13, 2011 | # | Reply

      😎 semoga Mas Kribo mengikuti jejak senior-seniornya bro…

  • rossifumi 8:02 am on June 14, 2011 | # | Reply

    yah emang rossi melakukan transisi yang sangat sulit. Dari pabrikan Jepang ke Pabrikan italy yang notabene point pengembangan,pemilihan material, dan keyakinan akan sebuah motor protoype sangat jauh berbeda. Kalau dulu dari Honda ke Yamaha doi ga begitu sulit. Dulu doi cuma nyari settingan dan ubah ubah sedikit biar doi enak nyemplak M1 nya. Masalah mesin mah belakangan. Doi sama furusawa jadi punya arah dan jalur yang jelas buat pengembangan M1 nya.Doi percaya ga masalah kalah 2 detik di trek lurus. asal dia bisa lebih cepat stengah detik di tiap tikungan.
    Kalau Stoner pertama kali naek kelas make Rcv. Tapi prestasinya bisa dibilang pas pasan. Juga sering jatoh. Dia ke ducati dan gaya balapnya cocok dengan ducati yang pengembangannya sedang dipuncak. Hasil buah riset dari teknisi ducati dan capirex + bayliss dulu. Jurdulah hasilnya. Abis itu ndlosor ga karuan. Karna Stoner menganggap ducati tidak ada perkembangan atau stoner yang tidak bisa memberi petunjuk pengembangan.
    Setelah itu dia pindah ke Pabrikan Jepang lagi. Tim yang superior dengan dana berlimpah + motor yang paling kencang, stabil, dan yang pasti lebih gampang disemplak dari pada desmonya dulu.Mungkin taun ini bakal jurdu lagi(dengan race yang bikin ngantuk).
    Yang ane harap. Rossi bisa berbicara lebih intim dengan desmo biar tau gimana caranya desmo bisa enak. Soal mesin nanti dulu. ane denger rossi malah ubah mapping tenaga desmo biar transfer ke ban belakang lebih smooth. Sekarang malah bagian belakangnya masalah. Para Fans rossi kudu mesti bersabar sangat lama untuk melihat trik dan aksi rossi yang bisa bikin kita lupa ama roko yang tau tau abis kalo lagi nonton doi lagi fight.

    • Doohan 8:34 pm on June 18, 2011 | # | Reply

      menurutku lebih baik melihat race yang bikin ngantuk daripada melihat sandiwara (rosi yg katanya sering menunggu pembalap dibelakangnya ketika sudah di depan untuk menghibur penonton, kenapa tidak ditinggal saja ?, dia kan sudah jelas lebih kencang, seperti WWF saja).

  • yuddie 8:45 pm on June 18, 2011 | # | Reply

    pembalap yang sering jatoh belum tentu bakal mantaff di musim berikutnya, lihatlah RDP hingga saat ini dia jadi rider yang paling akrab sama aspal kapan mantaff nya…. ?.


Tulis komentar aaahhh....

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: