Desain Modifikasi Motor Terbaik: www.otodesain.net

  • 11:29:55 am on May 19, 2011 | 28
    Tags: , , , , , , ,


    Kemaren Selasa (17 Mei ’11) Casey udah ngetes calon motor Honda 1000cc di Jerez, Spanyol. Test itu baru test awal, setelah sebelumnya hanya test rider HRC yang nyoba kemampuan mesin 1000cc terbaru itu. Gak ada hasil laptime Stoner melintasi Jerez pake motor 1000cc. Hal itu wajar aja, karena gak ada pabrikan yang mau nunjukkin hasil initial test ke kompetitornya (masih butuh banyak pengembangan bro..bisa jadi masih banyak kelemahan juga). Selain itu, tujuan dari initial test itu adalah pengenalan karakteristik motor ke pembalap dan mendapatkan masukan pendapat pembalap tentang kinerja motor yang di test. Berbeda dengan Ducati yang udah menyebut motor 1000ccnya dengan GP12, Honda belum ngasih nama buat motornya tahun depan… Setelah RC211V menjadi RC212V apakah bakal jadi RC213V atau RC212bV? Kan ada mitos angka 13 baya sial…so, kaya lantai di perkantoran yang gak pake angka 13, pake aja 12b…hehehehe…Ah..jadi ngelantur! Apapun itu, ada hasil yang menarik dari komentar Stoner tentang feedback yang dibutuhkan oleh teknisi Honda dan komentar dari Felippo Preziosi tentang pentingnya feedback dari Rossi buat pengembangan motor GP12. Langsung Simak aja bro…😉

    "Mekanik, dengarkan apa kata Rossi!"

    Setelah pengetesan, Felippo ngomong,”Menurut kami feedback dari pembalap sangat dibutuhkan sebagai arah pendahuluan dalam pengembangan motor. Bekerja dengan Vale seharian bisa memberikan jawaban buat semua pertanyaan yang dimiliki oleh teknisi. Kami, teknisi mengumpulkan berbagai feedback yang penting dan akan kami terjemahkan ke desain dan pengembangan motor buat tahun depan. Hal positif nya adalah pilihan-pilihan teknis dan pengembangan untuk GP12 (terutama mesin big bang sampai dengan bagian rear end motor) didukung sepenuhnya oleh Vale.”😉

    Sedangkan Stoner ketika ditanya feedback apa ja yang kamu berikan buat teknisi, dia menjawab,”Sebenernya mereka para teknisi gak butuh banyak masukan arah pengembangan motor, karena teknisi udah bekerja dengan arah yang benar. Mereka gak banyak mengubah form 800cc yang dipakai sekarang. Intinya, para teknisi udah bekerja sesuai arah dan hanya mengubah sedikit ke-kakuan chasis dan aku suka hal itu.”

    Saat ini Honda lebih bertumpu pada hasil kerja mekanik nya...Stoner dkk tinggal menyantap sajian mekanik...

    Dari dua pendapat di atas, kita bisa sedikit menangkap perbedaan arah pengembangan Ducati dan Honda bro… Ducati bener-bener bertumpu pada pembalapnya, terutama Vale dalam mengembangkan GP12. Gak cuma mesin, tapi sasis juga diriset dan dikembangin atas dasar masukan dari Vale. Technical director Ducati Corse sendiri ngomong kalau masukan Vale adalah jawaban dari semua yang dibutuhkan teknisi, feedback dia yang sesuai bakal digunakan sebagai dasar pengembangan motor. Sedangkan di Honda, Stoner bilang kalau teknisi gak butuh banyak masukan dari dia karena teknisi udah bekerja pada arah yang bener!😎

    Memang bro..kita semua tahu kalau pembalap juga ikut dalam mengembangkan motor. Tapi dari hasil ujicoba motor 1000cc buat tahun depan, kita bisa tahu kalau proporsi feedback yang dibutuhkan Ducati sangat berbeda dengan feedback yang dibutuhkan Honda. Ducati sangat bertumpu pada Rossi dan selanjutnya mekanik meramu sasis dan mesin yang kompetitif buat balapan. Sedangkan pada Honda, teknisi sudah membuat motor yang kompetitif dan hanya dibutuhkan sedikit masukan dari pembalap! Yah..semoga cukup waktu buat Ducati untuk mengembangkan motor…karena itulah satu-satunya hambatan yang dihadapi..waktu untuk mengembangkan motor. Sumber daya sih gak masalah..ada Vale dan Burgess serta dukungan finansial mantap dari sponsor-sponsor mereka.😎

    Silakan bro..kalau mau berkomentar…

     

Comments

  • Art 1:15 pm on May 19, 2011 | # | Reply

    No comment…

  • ウィナ 1:20 pm on May 19, 2011 | # | Reply

    hrc hanya butuh penilaian sebuah motor dr seorang pembalap,nanti mereka yg bekerja,itulah enaknya jd pembalap hrc ga pusing2 mikirin gimn motor bisa kompetitif + nyaman

  • wombie 1:25 pm on May 19, 2011 | # | Reply

    intinya stoner: gk ngerti motor musti diapain… pkkny iya aja..

    • paijo 8:38 am on May 20, 2011 | # | Reply

      justru klo menurutku itulah hebatnya stoner, nda peduli motor kaya apa, klo yg bawa stoner mesti kenceng…

      • wombie 4:06 pm on May 20, 2011 | # | Reply

        kata sapa?? liat aja ducati GP11 tahun kmaren? ancur2an,.. seberapapun mo kek gmn pengembangan ttp gk ada hasil.. masalah di front end, mesin yang gk segarang sebelumnya.. smp skrng imbasnya ke rossi. stoner bnr2 mewariskan motor bermasalah disana sini. perlu lo tau, dulu stoner musim pertama di ducati juara dunia pake motor pengembangan capirex n gibernau..musim berikutny n setelah2nya? stelah capirex pergi? nol besar..! pembalap muda jaman skrng gk kyk pembalap tua kek rossi, capirex, gibernau, yg emng sedikit banyak tau mslh technical motor. at least tau dimana kurangnya n mana yg musti diperbaiki

      • paijo 8:18 am on May 21, 2011 | # | Reply

        ya coba liat aja nanti kisanak… si rossi itu akan bisa bikin ducati jadi motor juara atau motor pecundang ??

      • aremajezz 10:54 am on October 25, 2011 | # | Reply

        setuju mas brouw….motor apa aja k’lo yang nge-gas stoner pasti kuenceng….masalah ducati memang terletak pada kemampuan chasis yang kurang memadai…itu saja… dasar yang naik ausie ya di das terus….asal tau aja motor yang di pakai rossi sekarang bukan warisan dari stoner akan tetapi rakitan atas dasar kemauan rossi sendiri….sebagai masukan aja mas brouw…!! hehehe…maaf kalau keliru…!!

  • wong deso46 3:26 pm on May 19, 2011 | # | Reply

    enak yah jadi pembalap HRC…
    Tinggal naik ajh..
    nama2 motor honda kok susah nyebutnya…
    Gak kaya M1,GP11 GIITU hehehe
    lidah saia sampe ke gigit…

    • aremajezz 10:56 am on October 25, 2011 | # | Reply

      honda gitu loh…! hehehe…jaman masih jokinya rossi dia start di atas urutan sepuluh juga masih juara…!!

  • cekit2 wus3 8:22 pm on May 19, 2011 | # | Reply

    Ya itulah slh 1 alsn knp VR46 dpt gelar “the doctor” n jd living legend motogp,.

  • andre 9:44 pm on May 19, 2011 | # | Reply

    Pambalap no.1…..motor no.2….tp keberuntungan yg paling utama,,,,heheheh

  • andre 11:58 pm on May 19, 2011 | # | Reply

    Rosi + ducati pasti akan mantabbbb…….

    • paijo 8:40 am on May 20, 2011 | # | Reply

      dari waktu stoner jurdu pake ducati dah seperti itu perkiraannya, tapi nyatanya ????

  • Trojan 11:45 am on May 20, 2011 | # | Reply

    setahu saya ‘the doctor ‘ itu julukan yg dibuat sama rossi sendiri..bukan gelar dari orang lain.

  • cekit2 wus3 11:51 am on May 20, 2011 | # | Reply

    @trojan : emg bnr tu the doctor awalny julukan yg dbuat ma vale..
    Tp kemudian slh 1 universitas di italia ngasih gelar doctor bt vr46 sbg gelar kehormatan cz prestasinya luar biasa..

  • Haryanto 1:33 pm on May 20, 2011 | # | Reply

    Ducati minta vale utk membuat motor mulai dari nol, dan motor tsb tentunya harus user friendly ama pembalap Ducati yg lain. Kalo Honda merasa dah buat motor bagus, tinggal pembalapnya aja yg menyesuaikan. Thats why vale pindah ke Yamaha th 2003 silam.

    • penggemar ninja 2:28 pm on May 20, 2011 | # | Reply

      dan juga di kompor2 sama biagii..:)

      vale menang karena motornya, bukan orangnya..makanya doi minta bukti coba pindah team..

      akhirnya terbukti, biagii tutup mulut..

      Piss

  • nofrial 3:42 pm on May 27, 2011 | # | Reply

    stoner mana ngerti ngeset motor yang tau cuma makai motor kencang aja

  • nofrial 3:46 pm on May 27, 2011 | # | Reply

    buat lorenzo juga, pindah donk ke tim suzuki, kalau bisa juara dari tim suzuki, baru pantas disebut the next valentino rossi

  • orang asing 5:19 pm on May 27, 2011 | # | Reply

    emg bda klau tkg buat motor sma yg tggl naikin motor,,

  • nofrial 3:27 am on May 30, 2011 | # | Reply

    coba saja rossi tetap ditim repsol honda sampai sekarang, bakal gak ada pembalap yang bisa mengejar motornya dilintasan balap, jadi jangan pernah remehin legenda hidup valentino rossi

    • masTer Samidi O_O 1:45 pm on May 31, 2011 | # | Reply

      Tapi bisa jadi juga motoGP gak se-seru sekarang bro…motoGP jadi laris ya karena Vale bikin ulah pindah pabrikan n menang…itu yang ditunggu2 fans the doctor..😉

  • Aldybragi 4:21 pm on June 8, 2011 | # | Reply

    mana buktinya pengembangan mtor dri Rossi utk Ducati klo mmg “the doctor”..race motoGP sdh jalan 5 seri tp cm skali Rossi naik podium no buncit pla. Sdgkn Stoner dh 3x podium 1. Alasan blum mnemuin stelan yg pas utk GP11….mdh2an smpai akhir musim si Rossi blum jg mnemukn stelan pas pke mtor Ducati sdgkn Stoner kelak mraih juara dunia. Ksimpulan hal mdsar kendala rossi dg Ducati ytu ktdkbrdayaan Rossi menaklukkan Mtor liar yg jg dijuluki MONSTER…..

  • Aldybragi 10:09 pm on June 8, 2011 | # | Reply

    untuk : sdr WOMBIE :

    Jadi kalau menurut saya sih memang CS’27 nya hebat, dan karakter CS’27 yang spektakuler sangat cocok dgn Ducati yg notabene adalah monster.
    Pada tahun 2009 silam Ducati malah mengubah mesin scremernya dg bigbang dg alasan supaya ducati lebih “friendly” buat pembalap lain. Hasil nya apa? Pembalap lain tetep keteteran, sedangkan CS’27 malah ngedrop karena motornya jadi lembek dan lamban.
    Musim 2010, Ducati masih juga tetap pakai bigbang. Jelas-jelas ini bikin CS’27 kecewa. Tidak salah dia pindah pabrikan . Dan sekarang apa? Lihat lah CS’27 menggila pake Honda. Lihat juga Ducati yg masih berkutat dengan motornya walaupun menggaet seorang (mereka bilang) legenda.

  • Joe 6:20 am on June 28, 2011 | # | Reply

    Wah kyanya bang samidi fans rossi bget neh,,tpi smoglah gp11 lbh bgus dr gp12.Klo musim dpn ttap gagal gmn donk?

  • candra_kawak 9:32 pm on October 29, 2011 | # | Reply

    heheee..seperti biasa..fans rossi membela mati2an…🙂

  • Danz 2:13 pm on December 19, 2011 | # | Reply

    Numpang negmeng, mau Stoner or Rossi, gak masalah mana yang akan jadi jura dunia, yang pasti Stoner yang biasa mengendarai monster sekarang mengendarai motor yang lebih jinak so Stoner akan lebih mendominasi Race sedang Rossi yang notabene biasa mengendari motor yang gampang dijinakkan harus menguasai monster (PR besar Buat Rossi) jika musim 2012 dia dapat menjinakkan tu monster (minimal peringkat 2) jempol empat buat Rossi, kalau Stoner, jadi juara dunia itu suatu hal yang wajib dicapai.

  • pecut 2:44 pm on April 1, 2012 | # | Reply

    membangga mbanggakan produk Non produk dalam negeri,,,, seharusnya kita berkaca, kita bisanya CUMA coment,, coment,,dan coment,, NGGA PERNAH MEMBANGGAKAN PRODUK DALAM NEGERI dilakukan kek gimana caranya bisa go Internasional!!!!!

    (Yang baca biar kroso,, !!)


Tulis komentar aaahhh....

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: